Pakej Percutian Ke Banda Aceh 4 Hari 3 Malam – Pakej Melancong & Lawatan ke Acheh

Pakej Percutian ke Banda Aceh 4 Hari 3 Malam adalah pakej percutian ke Aceh special dengan fasiliti yang memuaskan hati yang ditawarkan untuk anda yang ingin menikmati keindahan bandar Banda Aceh dan Aceh Besar selama empat hari tiga malam. Anda akan dibawa melawat tapak bersejarah di Banda Aceh dan tempat tempat yang menakjubkan di Aceh Besar. 4 hari 3 malam adalah masa yang cukup untuk anda menikmati destinasi yang menarik di Banda Aceh dan Aceh Besar termasuk tapak bersejarah, lawatan kebudayaan, lawatan semula jadi, lawatan pantai dan banyak lagi tempat bersiar-siar. Anda juga akan menikmati hidangan masakan aceh yang lazat. Dengan pakej pelancongan ini kami yakin anda akan berpuas hati semasa bercuti di Banda Aceh.

Harga Pakej Percutian ke Banda Aceh 4D3N per person sila tuan kontak kami WhatApp: +6285360131941 atau e-mel: info@safariwisata.co.id kami akan memberitahu harga pakej percutian ke Banda Aceh 4 Hari 3 malam berdasarkan jumlah orang yang akan melawat dan hotel yang yang anda inginkan (hotel bintang 2, 3, 4 dan 5).

Jika anda ingin harga murah atau bujet, anda boleh melihat klikan Pakej Percutian Bajet ke Aceh untuk melihat harga pakej bajet ke Acheh.

Pakej percutian ke Banda Aceh 4 Hari 3 Malam ini sangat recommended untuk anda, dengan banyak tempat-tempat semulajadi yang dilawati membuat anda berpuas hati dan menjadi pengalaman melancong yang menarik.

Tolong semak terperinci pakej Melancong ke Banda Aceh 4 hari 3 malam di bawah:

Destinasi     : Banda Aceh & Aceh Besar

Tempoh Pakej : 4 Hari 3 Malam

Kod Lawatan :

Minimum Pax       : –

Jadual Perjalanan :

Day 01 : Ketibaan di Banda Aceh (L/D)

  • Ketibaan di Lapangan terbang antarbangsa Sultan Iskandar Muda di Blang Bintang, Aceh, anda akan dialu-alukan oleh pemandu kami di hadapan terminal ketibaan.
  • Dalam percutian ke Banda Aceh hari pertama ini, Anda akan dibawa untuk makan tengah hari di Restoran Masakan Aceh dimana anda boleh menikmati masakan kari kambing, ayam goreng kampong dengan spices.
  • Check in Hotel.
  • Selepas Check in Hotel, Lawatan ke Masjid Raya Baiturrahman yang merupakan landmark Bandar Banda Aceh dan merupakan salah satu masjid terbesar di Acheh.
  • Lawatan tapak sejarah tsunami di Aceh seperti PLTD Apung yang merupakan kapal pembangkit listrik mengambang yang terkandas oleh gelombang tsunami dari laut Ulee Lheue ke tengah kampong sejauh 4,5 kilometer. Muzium Tsunami dimana anda boleh melihat tapak sejarah tsunami 2004 yang menghancurkan Bandar Banda Aceh hampir 80% dengan korban lebih dari pada 240.000 di Aceh. Lawatan ke Monumen Tsunami Perahu di atas bubung yang merupakan bot nelayan yang dihempas gelombang tsunami dari muara ke atas bubung rumah tuan Abasiah.
  • Lawatan kebudayaan dan sejarah Acheh ke Muzium Aceh yang merupakan muzium berbentuk rumah tradisional Aceh. Anda boleh melihat banyak objek sejarah, barangan antik,  perkakas tradisional yang dipakai masyarakat Aceh dahulu yang sangat bernilai sejarah. Lawatan ke Kerkhoff Peucut Memorial iaitu kubur askar Belanda yang terbunuh dalam perang Peucut Jendral Kohler.
  • Melawat ke Gunongan iaitu gunung buatan oleh Sultan Iskandar Muda untuk istrinya Ratu Pahang dari Malaysia yang rindu kampongnya, teruskan lawatan ke Putroe Phang Park dan Ratu Safiatuddin Park dimana anda boleh melihat 23 rumah tradisional dalam berbagai bentuk rumah panggung dengan dibina berdasarkan gaya kebudayaan 23 kabupaten di Aceh yang sangat unik untuk dilawati.
  • Lawatan pelancongan agama ke Kubur Ulama Besar Aceh iaitu Syeikh Abdurrauf As-Singkili.
  • Lawatan ke Pantai Syiah Kuala, Pantai Alue Naga dan Taman Hutan Bandar dimana anda boleh melihat banyak tanaman dari pelbagai provinsi di Indonesia.
  • Makan malam di Romantic Café di Banda Aceh anda boleh menikmati masakan kegemaran dan Aceh Speciality Coffee.
  • Kembali ke hotel dan free program percutian ke Banda Aceh hari pertama.

Sila klik tempat tempat menarik yang dilawati di bawah ini untuk melihat gambar gambar lain:

Tempat-Tempat Menarik :

Day 02 : Lawatan Banda Aceh – Lawatan Pantai Barat Aceh Besar (B/L/D)

  • Selepas sarapan pagi di hotel, anda akan dijemput oleh pemandu kami.
  • Lawatan pertama pada hari kedua percutian ke Banda Aceh iaitu Lawatan ke Kubah Masjid yang dihempas gelombang tsunami, Muzium Cut Nyak Dhien yang merupakan rumah peribadi Cut Nyak Dhien yang merupakan wira kemerdekaan Indonesia yang berbentuk rumah tradisional Acheh terletak dekat dengan bukit bukit yang indah, berhampiran dengan muzium ini terdapat pasar kek tradisonal, anda boleh membeli kek tradisional Aceh dari palbagai daerah dan kabupaten di Aceh.
  • Lawatan ke Pantai Lampuuk iaitu pantai berpasir putih yang luas dengan pemandangan yang indah sangat dengan pokok pokok yang teduh, anda boleh menikmati air kelapa muda di dan duduk digazebo. Diteruskan melawat ke masjid lampuuk yang merupakan salah satu masjid yang masih utuh ketika bencana tsunami manakala bangunan lain dan pokok pokok rata dengan tanah tersapu bersih & hanya masjid ini yang masih berdiri teguh.
  • Melawat ke Pantai Lhoknga iaitu salah satu pantai selancar di Acheh, Pantai Pulo Kapuk, Lhoknga Sea Side Beach Park, Pantai Riting iaitu pantai untuk kitesurf, pantai romantik iaitu Pantai Penyu dan Pantai Leupung.
  • Makan tengah hari, anda boleh menikmati mi aceh seafood, seperti mi Acheh ketam, mi Acheh udang dan lain-lain. Anda juga boleh menikmati makan tengah hari di Café Pinggir Laut di Lhokseudu dengan air kelapa muda. Di Lhokseudu anda boleh melihat kedai kedai yang menjual ikan kering pelbagai jenis dan pemandangan laut dengan latar belakang lereng bukit.
  • Melawat ke Pantai Pasie Jantang, Pantai Lhok Paroy, dalam perjalanan anda dapat melihat banyak monyet liar dan jalannya naik turun bukit yang indah dengan pokok pokok yang teduh dan udara segar.
  • Melawat ke Pantai Lhong yang indah dan diteruskan ke Puncak Geurutee dimana anda boleh menikmati air kelapa muda disini. Gurutee Sea Canyon adalah puncak gunung dengan pemandangan laut lepas serta pulau pulau kecil yang indah. Jika anda bernasib baik, anda boleh lihat monyet ekor panjang, gibbon dan monyet hitam jinak yang besar. Puncak ini juga merupakan salah satu tempat terbaik untuk melihat matahari terbenam di Acheh.
  • Kembali ke Banda Aceh
  • Makan malam di romantik café di Banda Aceh, anda boleh menempah masakan kegemaran, anda juga boleh memesan kopi Aceh yang popular di luar Negara.
  • Kembali ke hotel untuk berehat dan free program.

Sila klik tempat tempat menarik yang dilawati di bawah ini untuk melihat gambar gambar lain:

Tempat- Tempat Menarik :

Day 03 : Lawatan Banda Aceh – Lawatan Pantai Timur Aceh Besar (B/L/D)

  • Selepas sarapan pagi di hotel anda akan dijemput oleh pemandu kami.
  • Percutian ke Banda Aceh hari kedua Lawatan bermula dengan mengujungi Pantai Ujong Batee yang merupakan pantai pasir hitam dengan pokok pokok pinus yang teduh, Pantai Ujong Kareung, anda boleh minum air kelapa muda disini dan duduk sejenak di gazebo. Diteruskan lawatan sejarah ke Pantai Indra Patra dan Kubu Indra Patra yang merupakan kubu pertahanan kerjaan Hindu di Acheh dan kemudian diambil oleh kerajaan Islam Aceh Darussalam dan pada masa Sultan Iskandar Muda kubu ini digunakan sebagai kubu pertahanan dari serangan Portugal dari laut di Selat Malaka.
  • Melawat ke Kubu Sultan Iskandar Muda
  • Makan tengah hari di restoran tempatan.
  • Selepas makan, melawat ke Kubu Inong Bale dan Pantai Inong Bale yang cantik, diteruskan melawat ke Bukit Lamreh dengan pemandangan semulajadi yang cantik sangat dengan air laut yang biru dan bukit bukit yang indah.
  • Melawat ke Pantai Lhok Mee yang merupakan pantai pasir putih yang luas dengan pokok pokok dalam air. Anda boleh berjalan diatas jembatan yang dibuat di laut untuk melihat pokok pokok yang tumbuh di air. Disini anda boleh minum air kelapa muda. Diteruskan melancong ke Pantai Blang Ulam yang juga pantai pasir putih dengan pokok pokok yang tumbuh di air dan Pantai Ujong Batee Puteh yang cantik dengan tebing yang tinggi berwarna putih sebagai backdrop.
  • Melawat ke Sumber Air Panas Ie Suum (Hot Spring) yang datang dari volcano. Anda boleh melihat pemandangan semulajadi, bukit bukit dan hot spring.
  • Kembali ke Banda Aceh.
  • Makan malam di restoran di Banda Aceh.
  • Kembali ke Hotel untuk berehat dan free program.

Sila klik tempat tempat menarik yang dilawati di bawah ini untuk melihat gambar gambar lain:

Day 04 : Banda Aceh – Berlepas (B/L)

  • Selepas sarapan pagi di Hotel, Hari terakhir percutian ke Banda Aceh, anda akan dibawa untuk shopping souvenir dan cenderahati, kek, baju Aceh, kain sarung, kopi Aceh, emping dan pelbagai macam yang anda sukai.
  • Selepas itu, melawat ke kampong tradisional, anda boleh tengok banyak rumah tradisonal aceh yang masih dipelihara dengan baik beserta suasa kampong dan pemandangan persawahan dengan bukit bukit sebagai backdrop.
  • Melawat ke Kebun Kurma (Ladang Tarikh) yang luasnya lebih kurang 650 hektar. Anda boleh membeli kurma muda disini. Anda juga boleh naik kuda keliling kebun untuk melihat pemandangan yang indah.
  • Hantar ke Lapangan terbang untuk balik.
  • Kami berharap anda senang dengan percutian macam ini dan harapan kami kita boleh bertemu kembali dalam pakej percutian Aceh yang lain. Anda boleh melihat percutian kami yang lain di navigasi, terdapat beberapa destinasi pelancongan lain di Aceh yang kami tawarkan.

Sila klik tempat tempat menarik yang dilawati di bawah ini untuk melihat gambar gambar lain:

  • Kampong Tradisional
  • Kebun Kurma (Ladang Tarikh)

Pakej Termasuk :

  • Aircond Transport
  • Penginapan 3 Malam (Twin Sharing/Sebilik Berdua)
  • Bayaran Masuk ke tempat-tempat pelancongan
  • Air mineral semasa lawatan
  • Horse Driving in Dates Farm
  • Breakfast at the hotel
  • Lunch at many kinds of restaurant such as Acehnese traditional restaurant, Acehnese Seafood Restaurant & Padang Restaurant.
  • Dinner at Special & Romantik Café.
  • Free Acehnese Coffee 2 times in after dinner.
  • Bayaran Masuk ke tempat-tempat pelancongan.
  • Bayaran Masuk Muzium Tsunami & Muzium Aceh.
  • Parking Fee.
  • Pemandu/supir.

Pakej Tidak Termasuk :

  • Tiket Penerbangan
  • Porter
  • Insurans (Boleh tempah dengan kami)
  • Perbelanjaan Peribadi
  • Dobi
  • Tip

Terma & Syarat :

  • Bayaran Pendahuluan sekurang-kurangnya 30% daripada jumlah harga pakej dan pembayaran penuh boleh dibayar 3 hari sebelum hari ketibaan. Anda boleh membayar melalui akun PayPal kami: info@safariwisata.co.id atau anda juga dapat membayar dengan kad di sini.
  • Bayaran Pendahuluan yang telah dibayar tidak boleh dibayar balik jika terdapat pembatalan dari peserta secara unilateral.
  • Selain dari program pelancongan di atas atau lawatan tambahan oleh peserta, kos tambahan akan dikenakan kepada peserta.
  • Dalam keadaan buruk, cuaca buruk, bencana alam, dan lain lain, jadual dan perancangan akan diselaraskan mengikut persetujuan bersama.
  • Syarikat tidak menerima tanggungjawab untuk kehilangan atau kerosakan atau perbelanjaan akibat kelewatan penerbangan, penyakit, kemalangan yang tidak terkawal dan juga menangguhkan lawatan yang disebabkan oleh kelewatan penerbangan dan pergantian feria tau tanggungjawab pihak ketiga.


Untuk tempahan & pertanyaan sila hubungi kami:

Tempahan boleh dibuat kepada kami dengan menerangkan program pelancongan yang anda minati dengan menunjuk tajuk di laman web kami atau kod pelancongan sekurang-kurangnya tujuh hari sebelum ketibaan ke:

WhatApp : +6285360131941

Mesej : +6285360131941

Panggilan Telefon : +6285360131941

E-mel : info@safariwisata.co.id anda boleh memasukkan atau menambahkan safariwisatainternational@gmail.com untuk e-mel back up kami sekiranya kesilapan server website.

Tariff pelancongan untuk kanak-kanak berumur 0-2 tahun adalah 50% dan 75% daripada orang dewasa berusia 2 hingga 10 tahun dan disertai dengan satu bilik ibu bapak. (Bilik Keluarga).

Lihat juga pakej pelancongan lain dari kami:

Ada juga boleh menempah pakej pelancongan satu hari, semak pakej pelancongannya dibawah ini:

Anda juga bisa melihat info menarik tentang tempat dan aktiviti pelancongan di Aceh berikut :

Gambaran Kesulurahan Pakej Percutian Banda Aceh 4 Hari 3 Malam

Senarai Lawatan Pakej Percutian ke Banda Aceh Hari Pertama

Masjid Besar Baiturrahman – Masjid Besar Baiturrhman adalah mercu tanda terkenal di Aceh dan salah satu masjid yang popular di Indonesi. Masjid ini mempunyai arsitektur yang indah yang menjadi kebanggaan penduduk yang terletak di pertengahan bandar Banda Aceh. Masjid ini dibina sekitar abad ke-12 yang lalu semasa pemerintahan Sultan Iskandar Muda (1607-1636) sebagai pusat kegiatan keagamaan termasuk pendidikan agama pada masa itu. Bukan sahaja untuk orang Aceh, tetapi juga dari Timur Tengah, Malaysia, Turki dan Perisa datang untuk belajar di sini. Masjid ini sudah beberapa kali kebakaran, termasuk sekali keta era colonial Belanda menyerang Kotaraja (sekarang Banda Acheh) pada tahun 1873. Masjid ini kemudian oleh Kerajaan Belanda kemudian mebina semula masjid ini dan diselesaikan pada tahun 1883. Masjid yang menawan ini adalah simbol heroic orang Aceh semasa penjajahan Belanda. Masjid ini adalah tempat suci yang juga mengingatkan kita kepada bencana tsunami pada bulan Disember 2004 dan telah menyelamatkan ratusan orang didalamnya. Masjid ini mempunyai seni bina yang indah digabungkan dengan seni bina Eropah dan Timur Tengah dengan tujuh kubah, empat Menara dalam struktur masjid dan satu di depan pintu masuk utama dan semua dinding dicat dengan warna putih. Masjid ini merupakan salah satu destinasi pelancongan paling penting di Aceh dan sering dilawati oleh ramai pelancong lokal dana sing terutama dari Malaysia dan Brunei Darussalam. Di dalam masjid ini terdapat lantai marmar granit yang luas 4760 meter  persegi yang dapat menampung sehingga 10.000 jamaah. Masjid ini diubahsuai pada tahun 2015 dan siap pada tahun 2017 dan diresmikan pada hari Sabtu 13 mei 2017. Perubahan masjid ini termasuk penubuhan 12 payung elektrik, lantai marmar di luar masjid, tapak wudhu, lokasi letak kereta bawah tanah, perhiasan lampu dan ruang terbuka hijau dengan menaman lebih daripada 30 pokok tarikh. Sekarang masjid besar ini mempunyai wajah baru. Melihat masjid ini menjadikan orang membayangkan masjid nabawi di Madinah, Arab Saudi. Selepas diubah suai dan memasang paying, masjid boleh menampung lebih daripada 24,400 jemaah. Tempat letak kereta bawah tanah boleh menampung 254 kereta dan 347 motosikal. Semua pelancong pasti akan melawat ke masjid ini di pakej percutian ke Banda Aceh.

PLTD Apung – PLTD Apung adalah kapal stesen pembangkit listrik diesel terapung yang menyediakan bantuan elektrik kuasa ke Banda Aceh dengan berat 2,600 ton dan terdampar sampai sekitar 4 kilometer jauhnya oleh gelombang tsunami sekitar 9 meter tingginya pada Disember 2004 lalu dari Pelabuhan Ulee Lheue ke tengah-tengah kampong Punge Blang Cut. Kapal besar ini menjadi pelancongan sejarah tsunami dengan banyak kenangan dan menjadi monumen. Monumen ini mempunyai kawasan seluas kira-kira 2 hektar dan kini dimiliki oleh pemerintah Banda Aceh untuk tujuan pelancongan. Kapal dengan panjang 63 meter menghasilkan kuasa elektrik sebanyak 10,5 megawatt. Semasa tsunami kapal ini mempunyai 11 kru dan hanya satu kru yang terselamat. Pada masa ini pelawat boleh berjalan berhampiran taman pendidikan kapal dan juga boleh menaiki kapal di mana anda dapat melihat pemandangan bandar Banda Aceh dari atas kapal. PLTD ini adalah salah satu tempat yang patut anda lawati di percutian ke banda Aceh.

Muzium Tsunami – Muzium Tsunami merupakan tarikan pelancongan penting di Banda Aceh. Penubuhan muzium itu untuk mengingati bencana tsunami dan gempa bumi dahsyat pada disember 2004 lalu yang membunuh kira-kira 250,000 orang dan juga sebagai pusat pendidikan dan penyelidikan bencana. Muzium ini dibina atas inisiatif beberapa organisasi antarbangsa dan kerajaan Indonesia. Muzium ini terletak di pusat Bandar Banda Aceh kira-kira 1 kilometer dari Masjid Raya Baiturrahman. Konsep seni bina muzium adalah bangunan melarikan diri dari air bergulir dan direka berdasarkan seni bina Aceh. Muzium ini merupakan salah satu tempat terbaik untuk dilawati di Banda Acej, anda akan melihat pelbagai display di dalamnya. Muzium tsunami juga menjadi tempat perlindungan dari bencana. Muzium yang direka oleh Ridwan Kamil dengan luas bangunan 2,500 meter persegi di mana pengunjung masuk melalui pintu utama dan melalui koridor gelap antara dua dinding tinggi yang mengalir air. Sebelum pintu masuk, terdapat helicopter yang hancur terjatuh dan diletakkan sebagai paparan. Setelah berjalan melewati koridor, anda akan masuk ke bilik paparan digital di mana anda boleh menonton video tsunami. Selepas bilik itu, anda boleh berjalan kaki ke bilik lingkaran di mana anda dapat melihat nama-nama mangsa tsunami.Selepas itu anda boleh berjalan ke tingkat dua untuk melihat lebih banyak paparan. Koleksi paparan di Muzium ini termasuk gambar-gambar, pertolongan NGO antarbangsa, barang-barang tsunami yang ditinggalkan, replika, barang-barang pendidikan, kisah Indonesia dan Gerakan Aceh Merdeka dan kisah-kisah yang selamat dari bencana.

Muzium Aceh – Muzium Negeri Aceh adalah muzium berupa rumah adat Aceh yang terletak di pusat bandar Banda Aceh. Rumah tradisional itu dibina oleh Gabenor Belanda Van Stewart pada tahun 1941 semasa penjajahan Belanda, muzium ini merupakan salah satu muzium tertua di Indonesia. Terdapat beberapa banguna yang juga muzium. Bangunan muzium utama aalah rumah tradisional yang memenuhi artifak, barang-barang antique dan barang-barang kuno. Selain itu terdapat pelbagai objek bersejarah dan barangan rumah tangga tradisional yang masih terpelihara sehingga kini. Di hadapan muzium ini terdapat sebuah loceng Cakra Donya yang merupakan hadiah dari kaisar China, Laksamana Cheng Ho pada tahun 1414. Loceng ini merupakan bukti hubungan antara kerajaan Aceh dan dinasti China. Selain loceng, juga terdapat perkuburan raja-raja Bugis di Hadapan muzium.

Kerkhoff Peucut War Memorial – Kerkof adalah pengebumian bagi tentera Belanda yang meninggal semasa perang Peucut Aceh pada tahun 1873-1910. Kira-kira 2,200 tentera Belanda dianggarkan dikebumikan di sini termasuk Jeneral Belanda Kohler yang terkenal dan 3 jeneral lain. Nama-nama tentera yang terkorban dapat dilihat di depan pintu masuk ke perkuburan ini. Tanah perkuburan ini terletak di pusat Banda Aceh, tepat di belakang muzium tsunami. Anda boleh memasuki kawasan perkuburan ini dari sebelah kiri muzium semasa anda keluar dari muzium dan ingin mengunjungi tempat ini.

Gunongan – Gunongan adalah gunung buatan miniatur dan dibina oleh Sultan Iskandar Muda untuk isterinya Putroe Phang dari Malaysia. Gunongan dan taman sekitarnya digunakan sebagai taman rekreasi untuk ratu dan keluarga diraja yang lain pada masa lalu. Gunongan menyerupai gunung di Malaysia tempat isterinya rindu banyak.

Taman Putroe Phang – Taman Putroe Phang adalah taman kerajaan Aceh Darussalam yang dibina oleh Sultan Iskandar Muda (1607-1636)untuk ratunya Putroe Phang dari Kerajaan Pahang Malaysia. Di dalam taman terdapat Pinto Khop yang merupakan pintu berbentuk kubah kecil. Terdapat juga kolam di tengah-tengah taman. Pada  petang ramai penduduk tempatan datang ke sini dan berjalan sekitar taman ini. Di taman ini juga sering diadakan pesta seni atau dikenali sebagai Festival Seni Putroe Phang.

Perahu di Atas Bubung Monumen Tsunami – Perahu Terdampar di atas rumah adalah salah satu monumen tsunami yang terisa dari bencana tsunami pada Disember 2004 Ketika tsunami terjadi, banyak perahu nelayan terbawa gelombang tsunami dan terdampar ke darat dan sebahagian daripadanya terkandas di atas bumbung rumah tempatan. Yang satu ini masih dijaga dengan baik oleh kerajaan sebagai monumen tsunami dan terbuka untuk umum sebagai perkara menarik untuk dilihat dan mengingat dahsyatnya bencana tsunami. Kapal ikan dengan panjang kira-kira 20 meter dan lebar 5,5 meter dengan berat 20 ton sepatutnya berlayar kembali ke Lhoknga selepas proses pembaikan di Sungai Krueng Aceh, tetapi tsunami menyeretnya ke atas bubung rumah Abasiah – Misbah. Kapal ini menyelamatkan 59 orang. Perahu ini kini menjadi monumen tsunami dan berubah menjadi tarikan pelancong. Terletak kira-kira 3 kilometer dari masjid besar Baiturrahman tepat di kampong lampulo. Di kampong ini anda boleh melihat bot-bot nelayan tradisional dengan pelbagai warna. Ini merupakan salah satu lawatan sejarah dalam pakej percutian ke Banda Aceh ini.

Taman Ratu Safiatuddin – Taman Sultanah Safiatuddin adalah taman kebudayaan yang terletak bersebelahan dengan Kantor Gabenor Aceh. Di sini terdapat 23 rumah tradisional yang mewakili setiap kabupaten dan bandar di provinsi Aceh. Rumah tradisional menunjukkan kepelbagaian suku dan budaya di Aceh. Nama taman kebudayaan ini diambil dari naa Sultanah yang memerintah kerajaan Aceh Darussalam pada abad ke-17. Di taman ini sering diadakan persembahan seni dan kebudayan.

Pantai Syiah Kuala – Pantai Syiah Kuala adalah pantai pasir hitam eksotik yang terletak kira-kira 2 kilometer dari Banda Aceh. Pantai Syiah Kuala terletak berhampiran dengan Makam Ulama terkenal Aceh iaitu Syiah Kuala yang kerap dilawati. Pantai ini adalah tempat yang hebat untuk melihat matahari terbenam. Dari pantai ini anda boleh melihat Pulau Weh, anda boleh berenang dan melakukan sukan pantai. Ramai pengunjung keluarga menghabiskan masa mereka di pantai ini.

Pantai Alue Naga – Pantai Alue Naga adalah pantai pasir hitam yang terletak kira-kira 15 minit dari pusat bandar Banda Aceh. Pantai ini mempunyai garis pantai yang panjang. Pantai ini sering dilawati oleh pelancong tempatan untuk bersiar-siar dan kebanyakannya datang untuk memancing dan menikmati angin pada waktu petang dengan suasana yang sangat tenang. Dari sisi pantai ini Anda dapat melihat sungai Krueng Aceh yang mengosongkan diri ke laut. Pantai Alue Naga juga merupakan salah satu tempat terbaik di Banda Aceh untuk melihat matahari terbenam.

Taman Hutan Bandar – sebelumnya merupakan tanah paya dan ditukar menjadi taman hutan bandar di mana pelbagai tanaman ditanam. Terdapat kira-kira 150 jenis tanaman. Taman ini mempunyai kemudahan seperti jambatan, laluan berjalan kaki dan jambatan di atas paya bakau, tandas dan lain-lain. Taman ini juga merupakan pusat penyelidikan ekologi. Di samping itu, terdapat banyak jenis burung yang menjadi habitat di taman hutan bandar ini.

Senarai Lawatan Pakej Percutian ke Banda Aceh Hari Kedua

Rumah Cut Nyak Dhien – Cut Nyak Dhien adalah seorang pejuang kemerdekaan indonesia wanita terkenal dari Aceh. Kegiatannya sangat membuat Belanda marah yang akhirnya membakar rumahnya. Replika rumahnya dipenuhi dengan artifak Aceh dan pelbagai harga benda Cut Nyak Dhien kini dibina kembali di tempat asal di Kampung Lam Pisang, 6 kilometer barat Banda Aceh.

Pasar Kek Tradisional Lampisang – Pasar Kek Tradisional Lampisang adalah salah satu pasar kek di Aceh Besar. Kek-kek ini dihasilkan dari industri rumah dan kek ini berasal dari pelbagai kabupaten dan bandar di Aceh. Sekiranya anda bercuti di Banda Aceh, pasar ini adalah tempat lawatan yang wajib anda lawati.

Kubah Masjid Terdampar – Sebuah kubah masjid dengan berat kira-kira 80 tan terkandas jauh kira-kira 2,5 kilometer semasa bencana gempa bumi dan tsunami di Aceh pada 26 Disember 2004. Kubah ini pada asalnya adalah kubah masjid besar di Desa Lamteungoh dan ketika tsunami pada tahun 2004, ia terdampar ke kampong Gurah kira-kira 2,5 kilometer dari tempat asal. Kubah ini dilepaskan oleh gelombang tsunami di sekitar kawasan perumahan sebelum mendarat di kawasan sawah id kampong Gurah.

Masjid Rahmatullah Lampuuk – Masjid ini adalah saksi kesedihan tentang bencana tsunami yang luar biasa dan dahsyat pada tahun 2004. Masjid Rahmatullah adalah satu-satunya masjid di Kawasan Lampuuk di mana kawasan sekitarnya rata dan dimusnahkan oleh tsunami. Secara ajaib, masjid ini tenggelam dan terletak hanya kira-kira 500 meter dari pantai tetapi ia tetap utuh. Ini menjemput perhatian para wartawan dan jurugambar tempatan dan antarbangsa untuk mengambil gambar-gambar dan anda dapat melihat gambar-gambar masjid di kawasan sekitarnya pada masa itu di muzium kecil di sudut luar masjid.

Pantai Lampuuk – Pantai Lampuuk dan Pantai Lhoknga adalah pantai berpasir putih yang indah. Ia adalah pantai yang hebat untuk melayari. Keindahan panorama semula jadi pantai menjadi magnet bagi pelancong. pantai ini menjadi salah satu pantai kegemaran banyak pelancong dalam pakej percutian ke Banda Aceh ini.

Pantai Lhoknga – Pantai Lhoknga secara langsung menghadap lautan Hindi dan menjadi terkenal karena destinasi melayari. Pantai Lhoknga mempunyai yang terbaik daripada semua keadaan surfing. Sehingga baru-baru ini Lhoknga adalah surge bagi pelayar atau surfer di kalangan mereka yang mencari gelombang yang istimewa. Bagi pelayar, Lhoknga mempunyai keadaan yang sempurna. Musim yang baik untuk melayari disini adalah musim timur antara bulan Julai dan November.

Pantai Riting – Pantai Riting merupakan salah satu pantai yang menarik di Aceh besar. Pantai bersebelahan dengan tebing dan pantai membentang panjang. Pantai Riting juga merupakan pantai tersembunyi dengan pantai berpasir hitam menawarkan suasana yang tenang. Pada bulan Jun hingga September, pantai ini sangat bagus untuk melayari laying-layang atau kitesurfing dan banyak pelayar datang ke sini. Akhir-akhir ini pantai ini menjadi terkenal di Kalangan kitesurfers. Pantai ini tidak jauh dari pantai Lhoknga.

Pantai Pasie Jantang – Pantai Pasie Jantang adalah pantai tersembunyi eksotik antara dua bukit di sebelah kiri dan kanan.  Pantai ini terletak tepat di selatan Pantai Pasi Pante Blang Raya yang popular di kalangan penduduk setempat dan salah satu pantai terbaik semasa monsun untuk trawling. Sekiranya anda tiba di Pantai Pante Blang Raya pada waktu tertentu, anda akan melihat ramai nelayan tempatan sedang menarik jaring perangkap ikan berhampiran pantai. Pasie Jantang adalah pantai sempit yang diapit oleh dua tebing dengan batu besar. Anda boleh melihat pantai ini dari Pantai Pasie Blang Raya di mana anda juga boleh melihat kawasan pantai yang panjang dengan pokok pain yang padat.

Pantai Lhong – Pantai Lhong adalah pantai yang indah yang membentangkan pantai pasir putih yang terletak diantara kabupaten Aceh Besar dan Kabupaten Aceh Jaya. Pantai ini tidak mempunyai fasiliti seperti kedai kedai. Pantai ini mempunyai arus yang sangat kuat dan terkadang mempunyai gelombang besar. Pantai tidak disyorkan untuk berenang tetapi hanya untuk menikmati pemandangan indah pantai dan bukit-bukit di latar belakang pantai.

Puncak Geurutee – Pemandangan semulajadi yang indah, boleh dinikmati di Puncak Gunung Geurutee. Puncak ini adalah salah satu tempat terbaik untuk melihat matahari terbenam. Geurutee adalah gunung yang terletak di sempadan antara Aceh Jaya dan Aceh Besar kira-kira 1 jam 40 minit dari Bandar Banda Aceh, ibukota provinsi Aceh. Selain itu anda boleh melihat pemandangan indah di atas bukit, anda juga boleh melihat pemandangan indah dua pulau yang dikelilingi oleh pantai pasir putih yang bersih. Jika anda bernasib baik anda akan bertemu dengan gibbon di gunung ini yang sangat jinak. Banyak pelancong dalam percutian ke Banda Aceh senang dengan tempat ini.

Lhokseudu – Lhok Seudu lebih dikenali sebagai sebuah perkampungan nelayan berhampiran kawasan pantai. Anda akan melihat banyak ikan kering yang dijual di kedai kecil berhampiran jalan. Di sini anda boleh melihat ikan kering dijual di kedai dari ikan kecil hingga sotong kering. Perkara-perkara lain yang hebat di tempat ini ialah kafe kat pantai dengan pemandangan laut yang menawan. Pada waktu petang anda boleh melihat matahari terbenam yang dramatic di kafe ini yang sangat indah. melawat ke Lhokseudu merupakan perkara unik yang dilakukan dalam percutian ke Banda Aceh ini.

Senarai Lawatan Pakej Percutian ke Banda Aceh Hari Ketiga

Pantai Ujong Batee – Pantai Ujong Batee Terletak di Kecamatan Masjid Raya, Kabupaten Aceh Besar, sekitar 20 kilometer dari Banda Aceh. Ujong Batee adalah pantai pasir hitam panjang yang cantik yang ditutupi dengan pokok-pokok pain yang lebat di sepanjang pantai. Pantai eksotik ini juga sangat sesuai untuk rekreasi bersama keluarga, berkhemah dan lain-lain.

Kubu Indra Patra – Kubu Indra Patra adalah kubu Pra-Islam yang dibina sekitar tahun 604 Masihi oleh kerajaan Hindu Lamuri. Kubu ini didirikan oleh putera Raja Harsya yang memerintah di India dan kemudian melarikan diri dari pengejaran suku Huna. Keberadaan kubu ini merupakan peninggalan sejarah pengaruh Hindu di Aceh, tepatnya di pantai timur. Kubu ini adalah salah satu dari tiga kubu yang menandakan segitiga kerajaan Hindu yang diperintah oleh Indra Patra, Indra Puri dan Indra Purwa. Kubu ini terdiri daripada kubu utama berukuran 4,900 meter persegi dan tiga kubu lain. Di dalam kubu ini anda dapat menjumpai Stupa Hindu. Semasa masuk Islam ke Aceh, tepatnya pada masa Kesultanan Aceh di bawah perintah Sultan Iskandar Muda, kubu ini memainkan peranan utama sebagai kubu pertahanan diri dari serangan Portugis dari Selat Melaka dan bersama dengan kubu lain iaitu Kubu Inong Balee, Kubu Kuta Lubok, Kubu Sultan Iskandar Muda dan beberapa kubu lain menjadi pusat pertahanan Kerajaan Aceh.

Pantai Ujong Kareung – Pantai Ujong Kareung adalah pantai berpasir hitam. Pantai ini mempunyai beberapa bunker yang merupakan peninggalan sejarah. Pantai ini sering dilawati oleh pelancong tempatan untuk menikmati pemandangan pantai yang cantik dan pemandangan Lautan Hindi. Pantai ini dilengkapi dengan pondok dan gerai yang menjual makanan dan minuman. Terdapat juga sebuah kedai yang menyajikan makanan laut di sini.

Ie Suum Air Panas – Aceh Besar tidak hanya terkenal dengan pantai dan air terjunnya yang cantik, di daerah ini juga terdapat mata air panas semula jadi yang berasal dari gunung berapi. Di tempat ini terdapat kolam untuk mandi dan kemudahan lain seperti tandas dan gerai yang tersebar di kawasan ini. Ie Suum terletak di desa Ie Suum, Kabupaten Masjid Raya Aceh Besar. Ie Suum menjadi salah satu tempat pelancongan semula jadi dalam pakej percutian ke Banda Aceh ini.

Kubu Inong Belee – Kubu ini dinamakan Benteng Inong Balee yang ketika kubu ini dibina dipimpin oleh Laksamana Malahayati semasa pemerintahan Sultan Alaiddin Ali Riaya Shah IV Saidil Mukammil. Kubu ini adalah salah satu kubu kuat kerajaan Aceh. Kubu ini terletak di Desa Lamreh, Kabupaten Masjid Besar, Kabupaten Aceh Besar.

Bukit Lamreh – Bukit Lamreh di Aceh Besar mungkin tidak asing bagi banyak pelancong. Dengan pemandangan tebing yang cantik  dan pemandangan laut biru yang semula jadi, bukit ini patut dilawati. Bukit ini terletak di Desa Lamreh, Kabupaten Krueng Raya, sekitar 1 kilometer dari Pelabuhan Malahayati Krueng Raya, Aceh Besar.

Pantai Pasir Putih Lhok Mee – Pantai Pasir Putih Lhok Mee atau terkenal dengan pantai pasir putihnya adalah salah satu pantai yang popular dengan pasir putih dan pokok yang tumbuh di laut. Pantai ini terletak di desa Lamreh, hanya 2 kilometer dari pelabuhan Malahayati atau 40 kilometer dari kota Banda Aceh. Di pantai ini terdapat gerai yang berbaris di sepanjang pantai. Pantai ini mempunyai garis pantai yang panjang.

Pantai Blang Ulam – Pantai Blang Ulam adalah salah satu tarikan pelancongan yang indah di Aceh Besar. Pantai ini menawarkan pemandangan bukit dan air laut biru yang menyenangkan mata. Perkara yang sama dengan pantai pasir putih, beberapa pantai ini juga mempunyai pokok yang tumbuh di perairan. Pantai ini boleh dilawatii dengan kereta atau motosikal.

Pantai Batee Puteh – Pantai Batee Puteh adalah pantai yang indah dengan tebing sebagai latar belakang dan pemandangan Lautan Hindi dan Selat Melaka yang menakjubkan. Pantai Batee Puteh adalah pantai pasir hitam yang eksotik. Tebing tinggi berhampiran pantai adalah tebing putih dan inilah daya tarikan utama untuk pantai ini. Dari puncak bukit pantai ini seperti Pantai Pandawa di Bali.

Senarai Lawatan Pakej Percutian ke Banda Aceh Hari Ketiga

Kedai Cenderahati dan Krafttangan – Apa yang harus dibeli di Aceh semasa bercuti! Dalam pakej percutian ke Banda Aceh ini anda akan dibawa membeli belah. Shopping di Banda Aceh mempunyai banyak cenderamata dan kerajinan tangan di mana setiap kabupaten di Aceh mempunyai cenderahati dan kraftangan spesifik dank has. Untuk kraft tangan, ada tenunan sutera, sulaman emas, ukiran pisau dan benda benda kayu yang di ukir. Selain itu, Aceh mempunyai emas kerja seni bermutu dengan desain tradisional. Cenderahati lain yang boleh anda beli dari Aceh mulai dari makanan istimewa seperti Dendeng Aceh, kek tradisional dengan banyak jenis dan rasa, perhiasan unik, pakaian Aceh, topi, batik dan sarung. Semua proses produksi silakukan dengan teknologi tradional atau biasa dirujuk sebagai buatan sendiri untuk mengekalkan kualiti asal produk. Antara cenderahati dan kraftangan yang sering dibeli oleh pelancong tempatan dan asing ialah pakaian Aceh, kek Aceh, beg dan dompet Aceh, perhiasan Aceh. Skullcap Aceh, gerbang yang direka broch, cincin jade, perhiasan emas dan kopi Aceh serperti Gayo Arabica dan lain-lain jenis kopi di Aceh.

Pengebumian Masal Tsunami Siron – Pengebumian Masal Tsunami di Siron adalah kuburan masal tsunami dan gempa bumi pada 26 Disember 2004 dengan lebih dari 160.000 orang aceh terbunuh. Dalam pengebumian masal ini, sejumlah 46,718 mayat tsunami telah dikebumikan di sini. Lawati pengebumian ini memberi kita lawatan rohani dan religi untuk mengingati bencana maut di Aceh pada masa lalu.

Ladang Tarikh – Ladang tarikh bukan sahaja di Timur Tengah. Di Aceh juga terdapat pertanian kurma atau tarikh di lembah barbate yang sangat luas. Anda boleh membeli tarikh-tarikh muda di sini atau menikmati juice tarikh. Di tempat ini dilengkapi dengan ATV dan Kuda untuk pengunjung yang ingin pergi mengelilingi pokok-pokok. Selain itu, di sini juga ada kafe dan restoran. Pada hari terakhir percutian ke Banda Aceh, kami membawa pelancong melawat ke tempat ini.

Tidak dapat yang anda cari, sila beritahu kami. Kami boleh membuat pakej lain untuk anda selain Pakej Percutian Ke Banda Aceh 4 Hari 3 Malam – Pakej Melancong & Lawatan ke Aceh Selama 4 Hari 3 Malam – Pakej Percutian ke Banda Aceh 4D3N. kami boleh buat pakej percutian Aceh 5 Hari 4 Malam 5D4N, 6 Hari 5 Malam 6D5N, 7 Hari 6 Malam 7D5N, 8 Hari 7 Malam 8D7N, 9 Hari 8 Malam 9D8N & 10 Hari 9 Malam 10D9N. Sila tuan menghubungi kami untuk Tanya Tanya tentang pakej Percutian Acheh. Anda juga boleh menanyakan kepada kami ketersediaan pakej percutian Aceh yang lain. Kami juga menawarkan Pakej Percutian ke Aceh yang lain seperti Pulau Banyak, Pulau Aceh, Ketambe, Pulau Weh dan masih banyak yang lain.