Pulau Sabang Aceh (Pulau Weh): Panduan Bercuti ke Sabang Pulau We, Acheh

Pulau Sabang Aceh atau Pulau Weh adalah sebuah pulau di Aceh dan juga sebuah bandar di Aceh dengan ibu negeri Sabang. Bandar Sabang adalah bandar dan pulau Indonesia paling barat yang merupakan zon ekonomi bebas. Pulau ini terletak sangat stategik di pintu masuk ke Selat Melaka yang merupakan laluan kapal antarbangsa. Sabang dapat dicapai dengan kapal cepat feri dalam waktu 45 minit atau dengan kapal perlahan dalam kira-kira 1 jam 45 minit.

Pulau Sabang Aceh bukan hanya terkenal dengan orang-orangnya yang ramah tetapi terdapat juga banyak perkara menarik. Melancong ke Sabang seperti mengembara di dunia yang berbeza dengan pemandangan bangunan kolonial, suasana, pemandangan yang cantik, pantai yang cantik dan pelbagai kelebihan lain yang menjadikan pulau ini menakjubkan. Pulau ini juga menawarkan tempat menyelam bertaraf dunia dengan lebih dari 20 tempat menyelam terbaik.

Terokai Pulau Sabang

Sabang adalah salah satu destinasi pelancongan utama di Aceh. Di pulau ini, anda akan menikmati pelbagai lawatan baik pelancongan laut dan semulajadi, pelancongan keagamaan, pelancongan bersejarah, pelancongan budaya hingga pelancongan masakan khas. Dapatkan pakej percutian dari kami. Ground Pakej Percutian ke Pulau Sabang & Aceh yang kami tawarkan kepada anda:

Pakej Tarikan Istimewa di Pulau Sabang Acheh

Sekiranya anda ingin menikmati tarikan seperti memancing,  anda boleh melihat pakej memancing dan juga pakej memancing dan gabungan tour di bawah ini:

Bagi anda yang suka menyelam dan berburu ikan lumba-lumba, anda boleh melihat tawaran pakej tersebut di bawah:

Geografi & Iklim

Pulau Weh adalah pulau vulkanik yang terletak di barat laut Pulau Sumatera di laut Andaman. Pulau ini mempunyai titik tertinggi 630 meter di atas permukaan laut, iaitu Gunung Cot Kulam dengan luas pulau seluas 120,67 kilometer persegi. Luas keseluruhan kawasan adalah 153 kilometer persegi.

Sebahagian besar pulau ini diliputi bukit dan gunung dengan hutan lebat yang memberikan pemandangan yang cantik. Terdapat empat pulau kecik yang mengelilingi Pulau Weh, yaitu Pulau Klah, Pulau Rubiah, Pulau Seulako dan Pulau Rondo.

Sabang mempunyai ikim tropika dengan musim hujan biasanya dari bulan September hingga Februari dan musim kering dari bulan Mac hingga Ogos dengan suhu 23 hingga 31 darjah Celsius.

Bagaimana Menuju ke Sabang

Banda Aceh adalah pintu masuk utama ke Pulau Sabang, Aceh. Di Bandar Acheh, pelancong dapat masuk melalui Lapangan Terbang Sultan Iskandar Muda yang berjarak 17 kilometer dari pusat bandar tepatnya di Blang Bintang, Kabupaten Aceh Besar. Pelancong juga dapat masuk melaluo darat dari Medan ke terminal bas di Batoh Banda Aceh. Dari lapangan terbang ke Pelabuan Lintas Feri Ulee Lheue mengambil masa 35 minit dengan teksi atau 15 minit dari terminal Batoj. Untuk menyeberang ke Pulau Weh, anda boleh menaiki feri laju dengan masa perjalanan 45 minit atau dengan feri perlahan dengan masa perjalanan 2 jam. Untuk lebih jelasnya, anda dapat melihat jadual kapal di bawah:

Penduduk & Agama

Penduduk di Pulau Sabang adalah 40.040 orang pada tahun 2017, yang majoriti adalah orang Aceh. Islam adalah agama utama yang diikuti oleh majoriti penduduk di pulau ini. Namun, di pulau ini terdapat juga gereja dan biara.

Pengangkutan

Pelabuhan Balohan adalah pintu masuk utama ke Pulau Weh. Terdapat pelbagai jenis pengangkutan di Pelabuhan Balohan seperti Beca, minibas dan teksi yang siap membawa anda ke pelbagai destinasi utama seperti Gapang, Iboih, Sumur Tiga, Anoi Itam, Kincir, Bandar dan Balik Gunung. Sekiranya anda memerlukan perkhidmatan pengangkutan, anda boleh meilihat di bawah:

Tempat Menarik yang Populer di Sabang untuk dilawati

Sabang dikenali hari ini sebagai destinasi pelancongan laut negara. Ini menjadikan pulau ini terus berkembang di sektor pelancongan. Kekayaan dunia bawah laut menjadikan pulau ini sebagai tarikan utama di mana setiap destinasi utama di pulau ini seperti Iboih dan Gapang diwarnai dengan aktiviti pelancongan laut seperti snorkeling dan menyelam.

Selain pelancongan semula jadi dan pelancongan laut, pulau ini juga mengembangkan pelancongan bersejarah, kuliner dan budaya yang juga memperkaya potensi pelancongan di Sabang seperti peninggalan perang dunia II, peningalan sejarah Islam masa lalu serta tarikan budaya seperti keramahan penduduk setempat dan nilai budaya dalam kehidupan seharian penduduk tempatan.

Sekiranya anda ingin bercuti dan menikmati kehidupan di pulau di hujung paling barat Indonesia, terdapat beberapa tarikan pelancongan dan tempat menarik di Sabang yang popular yang terdiri daripada pelancongan semulajadi, pelancongan laut, pelancongan keagamaan, pelancongan bersejarah, pelancongan masakan khas, pelancongan budaya dan pelancongan pengembaraan.

Berikut adalah beberapa tempat pelancongan terkenal di Pulau Sabang Acheh yang harus anda lawati:

  • 1. Pantai Teupin Layeu Iboih

Pantai Teupin Layeu Iboih adalah salah satu destinasi utama di Pulau Weh untuk pecinta pelancongan laut. Pantai ini lebih dikenali sebagai Pantai Iboih. Semua aktiviti pelancongan laut ke Pulau Rubiah bermula dari pantai ini. Di pantai ini terdapat juga pelbagai pengusaha kapal kaca, peralatan menyelam, operator snorkeling, restoran, penginapan, kedai cenderamata dan kemudahan pelancongan lain.

  • 2. Pantai Gapang

Pantai Gapang adalah pantai pasir putih dengan pokok-pokok tepi pantai yang rendang dan tenang. Di pantai ini, pelanong dapat bersantai, snorkeling, berenang dan menyelam dengan tempat menyelam yang tidak jauh dari pantai.

  • 3. Pantai Sumur Tiga

Pantai Sumur Tiga adalah pantai tercantik di Pulau Sabang Aceh dengan pemandangan pantai berpasir putih dan barisan pokok kelapa yang cantik dan dihiasi dengan air laut biru. Mempunyai garis pantai yang panjang, pantai ini membuat pelawat gemar berlama-lama.

  • 4. Pantai Anoi Itam

Pantai Anoi Itam adalah salah satu pantai pasir hitam di Sabang. Namun, sekiranya dilihat dari Kubu Jepun, pantai ini benar-benar eksotik walaupun pasirnya hitam, tetapi air laut biru menjadikan pantai ini salah satu tempat yang mesti anda lawati di Pulau Weh.

  • 5. Air Terjun Pria Laot

Air Terjun Pria Laot adalah air terjun di Pulau Sabang yang terletak di hulu Gunung Sarong Keris. Untuk sampai ke lokasi air terjun ini, anda harus berjalan kaki melalui hutan lindung. Tetapi bukan perjalanan singkat. Anda seperti seorang pengembara. Dalam perjalanan anda akan melihat banyak jenis pokok, perkebunan cengkeh, spesies rama-rama berwarna-warni, burung dan kelawar. Tiba di lokasi anda akan melihat air terjun dan kolam di mana anda juga dapat berenang di sini.

  • 6. Tasik Aneuk Laot

Tasik Aneuk Laot adalah sebuah tasik yang terletak di tengah pulau yang diapit oleh bukit yang menawarkan pemandangan yang cantik. Tasik ini seluas 37 hektar boleh menjadi tempat anda berkhemah di Pulau Weh.

  • 7. Pulau Rubiah

Pulau Rubiah adalah destinasi snorkeling terbaik di Pulau Sabang, Acheh. Bukan hanya tempat snorkeling, pulau ini juga menawarkan tempat menyelam, berkayak, jet ski dan tempat perkhemahan. Tidak ada keraguan tentang kecantikan Taman Laut Rubiah yang sudah terkenal. Pulau ini boleh dilawati dengan menaiki bot laju atau bot kaca dari Pantai Iboih.

  • 8. Pulau Klah

Pulau Klah adalah salah satu dari 4 pulau di Sabang. Panorama pulau ini dapat dilihat dari bukit Cot Sibatree yang merupakan tempat untuk melihat pemandangan pulau ini. Di tempat ini juga terdapat Rujak Pulo Klah yang merupakan lawatan makanan khas Sabang sambil menikmati pemandangan Pulau Klah.

  • 9. Pantai Paradiso

Pantai Paradiso terletak sangat dekat dari bandar, hanya 1 kilometer jauhnya. Pantai ini adalah tempat kegemaran untuk melihat matahari terbenam dan menikmat lawatan masakan khas malam hari. Terdapat banyak kafe dan restoran di sepanjang Pantai Paradiso hingga ke Sabang Fair.

  • 10. Pantai Pasir Putih Keuneukai

Pantai Pasir Putih Keuneukai adalah pantai yang cantik yang terletak kira-kira 18 kilometer dari pusat bandar. Anda boleh melihat pantai pasir putih dengan pemandangan gunung dan air laut biru.

  • 11. Masjid Besar Sabang

Masjid Agung Sabang atau Masjid Besar Babussalam adalah masjid terbesar di Sabang. Tidak lengkap bagi anda yang inging mengadakan lawatan keagamaan belum pernah mengunjungi masjid ini. Masjid Besar Babussalam adalah pusat aktiviti Islam di bandar Sabang di mana aktiviti keagamaan diadakan. Bentuk seni bina yang cantik menjadikan masjid ini mempunyai ciri tersendiri.

  • 12. Gua Sarang

Gua Sarang adalah gua laut yang merupakan destinasi pengembaraan yang menarik bagi anda yang menggemari pengembaraan. Gua ini terletak di pinggir laut yang menghadap ke Lautan Hindi. Anda harus menuruni banyak tangga dan bukit di sepanjang jalan trekking sehingga anda tiba di 4 muara gua. Tiba di tempat itu anda akan melihat pemandangan yang sangat menakjubkan.

  • 13. Kubu Jepun Anoi Itam

Pulau Weh adalah pulau yang sangat strategik untuk pertahanan tentera Jepun ketika Perang Dunia II meletus yang menjadikan pulau ini sebagai pelabuhan tentera untuk menentang serangan sekutu dari barat. Di Sabang terdapat banyak kubu Jepun, salah satu yang paling popular adalah Kubu Jepun Anoi Itam kerana kubu ini menawarkan pemandangan yang cantik.

  • 14. Muzium Sabang

Muzium Sabang adalah muzium sejarah yang berisi sejumlah data, miniature, dokumentari video dan alat sejarah lain yang menceritakan tentang Pulau Weh pada masa lalu, baik pada masa penjajahan Belanda hingga penjajahan Jepun. Di muzium ini anda juga dapat melihat alat-alat tradisional dan budaya Aceh.

  • 15. Monumen Kilometer Sifar Indonesia

Monumen Kilometer Sifar Indonesia adalah salah satu tempat pelancongan yang mesti dilawati di Pulau Sabang Aceh kerana merupakan mercu tanda atau ikon yang menandakan permulaan Indonesia di wilayah paling barat. Anda boleh menemui monumen yang sama di Meurauke, Papua. Di sini juga terdapat lawatan kuliner, kedai cenderamata dan yang paling menakjubkan adalah pemandangan matahari terbenam.

Lihat Juga:

Aktiviti Pelancongan di Sabang Pulau Weh

Terdapat pelbagai aktiviti pelancongan dan perkara menarik untuk dilakukan sekiranya melawat ke Pulau Sabang Aceh. Tarikan dan aktiviti ini ditujukan kepada anda yang ingin menikmati pengalaman percutian di pulau. Berikyt adalah senarai aktiviti pelancongan dan perkara yang boleh anda lakukan di Pulau We, Acheh:

  • 1. Menyelam Skuba

Pulau Weh mempunyai keajaiban semula jadi di bawah laut dengan banyak tempat menyelam bertaraf dunia. Pulau ini mempunyai pelbagai kecantikan bawah laut dan sangat mencabar. Terdapat banyak spesies ikan yang dapat dilihat seperti ikan hiu paus pada musim tertentu, ikan manta, ikan mola-mola. Dengan jarak pandang yang sangat baik, pengalaman menyelam di pulau ini sangat mengagumkan. Di samping itu, terdapat banyak spesies karang dan hidupan laut yang mempercantik dunia bawah laut di pulau ini. Sekiranya anda berminat untuk menyelam di Sabang, anda dapat melihat tempat menyelam di Sabang di bawah:

  • 2. Snorkeling

Pulau Sabang adalah syurga pelancongan laut yang sangat menawan sehingga menarik banyak pelancong, baik dari dalam dan luar negara. Salah satu aktiviti pelancongan yang menyeronokkan di Sabang adalah snorkeling. Terdapat banyak tempat snorkeling di Pulau Weh Acheh, baik yang terkenal dan juga yang masih murni. Snorkeling adalah aktiviti pelancongan yang sangat popular dilakukan di pulau ini di mana anda dapat berenang di perairan cetek dengan pemandangan bawah laut seperti akuarium besar. Anda dapat melihat beratus-ratus ikan secara langsung menghampiri anda seolah-olah ikan di sini tidak lagi takut kepada manusia.

Terdapat pelbagai jenis ikan yang dapat anda lihat di sini, baik ikan langka dan ikan karang. Pemandangan karang benar-benar mempesona yang membuat anda benar-benar ingin berlama-lama kat sini. Salah satu tempat snorkeling terbaik di Sabang adalah Taman Laut Rubiah. Terdapat banyak tempat lain untuk snorkeling di Pulau Weh yang dapat anda lihat di bawah:

  • 3. Memancing

Memancing di Sabang adalah salah satu perkara menarik untuk dilakukan. Tempat memancing di pulau ini sangat banyak, mulai dari perairan cetek hingga perairan dalam. Anda boleh cuba keseronokan melawan ikan monster predator dengan pertarungan yang kuat di pulau ini. Terdapat banyak tempat memancing yang tersebar di pulau ini dan anda boleh menggunaan semua kaedah atau cara memancing dan teknik memancing di pulau ini.

Sekiranya anda berminat untuk memancing kelas berat dengan teknik popping, teknik jigging atau teknik trolling, anda boleh hantar mesej untuk memesan pakej memancing di Sabang dengan kami di bawah:

Sekiranya anda hanya melakukan perjalanan sambil menikmati sensai memancing, anda dapat melihat pakej percutian Pulau Weh & memancing dengan teknik bottom dan light jigging berikut:

  • 4. Berkhemah

Pulau Weh adalah salah satu tempat terbaik untuk berkhemah di Aceh. Terdapat banyak lokasi perkhemahan di sini seperti di tepi Tasik Aneuk Laot, Pantai Paneuh, Pulau Klah, Pulau Rubiah dan juga Pantai Krueng Raya. Berkhemah adalah perkara yang menarik untuk dilakukan oleh beberapa orang di mana pada waktu malam anda boleh melakukan BBQ, melihat cahaya bulan dan lampu bandar dan juga langit cerah dengan bintang.

  • 5. Trekking

Anda ingin menguju sedikit adrenalin dan berpeluh sedikit, trekking adalah pilihan. Anda boleh meredah hutan untuk sampai ke Air Terjun Pria Laot. Laluan ke air terjun ini adalah salah satu tempat trekking di Sabang di mana anda harus melintasi hutan dengan berjalan di pinggir sungai untuk sampau ke air terjun. Dalam perjalanan anda akan melihat perkebunan penduduk tempatan, kemudian hutan lebat di aman anda dapat menemukan monyet hitam, kelelawar, burung dan spesies rama-rama berwarna-warni. Keletihan anda akan terbayar apabila anda tiba di air terjun yang indah. Di sini anda boleh berenang di kolam berhampiran air terjun dengan air sejuk.

Flora & Fauna

Pulau Weh adalah kawasan tropika di mana terdapat banyak jenis pokok rimbun dan hutan lebat. Terdapat pelabagai jenis flora yang terdapat di pulau ini. Terdapat pokok tampu, menting, ara, damar laut, bungo, walnut, ketapan dan sebaginya.

Fauna di Pulau Weh memiliki pola hidup yang sama seperti di Pulau Sumatera. Jenis haiwan yang boleh didapati kat sini termasuk monyet, ular, ular sudu, babi hutan dan pelbagai jenis burung seperti burung kestel, apron, srigunting, punai, but-but, burung beo tiung dan juga merpati Nicobar yang berhijrah secara musim tertentu.

Pulau di Sabang

Terletak di perairan Laut Andaman yang mebentang sejauh 15 kilometer utara Pulau Sumatera. Pulau Weh dikelilingi oleh empat pulau kecil, yaitu Pulau Klah dengan luas 0,166 kilometer persegi, Pulau Rubiah seluas 0,357 kilometer persegi, Pulau Seulako seluas 0,055 kilometer persegi dan Pulau Rondo meliputi kawasan seluas 0,650 kilometer persegi. Salah satu pulau terdapat taman laut yaitu Pulau Rubiah dengan Taman Laut Rubiah.

Budaya & Kesenian

Budaya dan Kesenian di Sabang tidak jauh berbeza dengan budaya di Aceh pada umumnya. Walaupun budaya tempatan sangat dipelihara oleh masyarakat setempat, pengaruh budaya luar juga mempengaruhi kearifan tempatan penduduk Pulau Weh. Di antara adat dan budaya yang masih terpelihara, anda dapat melihat seperti adat perkahwinan, reusam, kenduri laot, kenduri atot, dan lain-lain. Untuk seni, anda juga dapat melihat bahawa festibal budaya sering diadakan yang menampilkan tarian dan muzik seperti Seudati, Rapai, Seurune Kale, Likok Pulo dan sebagainya. Untuk melihat kesuluruhan budaya Aceh, anda dapat melihat di bawah:

Sejarah Sabang

Jauh sebelum perang dunia II, Pulau Sabang Acheh adalah pelabuhan penting di luar Singapura yang dikenali sebagai Stesen Kolen pada tahun 1881 yang menjadi pusat ekport-import. Namun, ia berbeza dari sekarang. Pulau Weh yang dalam Bahasa Aceh bermaksud Pindah atau Berpisah. Pulau ini juga merupakan pusat karantina bagi Jemaah haji Indonesia pada masa penjajahan. Untuk mengetahui sejarah Sabang, anda boleh membacanya di sini:

Sekiranya anda ingin tahu mengenai tempat sejarah di Pulau Weh, anda dapat melihat banyak peninggalan sejarah yang dapat anda lihat di bawah:

Ekonomi

Pada masa lalu, sebelum pelancongan dikembangkan, pulau ini sebagian besar dikuasai oleh pertanian dengan cengkih dan kelapa sebagai produk utama. Sejak dikembangkan menjadi pelabuhan bebas, Pulau Sabang telah meningkatkan kemampuan ekonomi di samping sektor pelancongan seperti perikanan, perdagangan, pelabuhan dan juga pengembangan industri pelancongan laut yang merupakan salah satu destinasi pelancongan laut nasional. Di samping itu, industri pelancongan mempunyai kesan terhadap pertumbuhan ekonomi Pulau Weh.

Sekiranya anda ingin melihat peluang perniagaan di pulau ini, selain sektor perniagaan dengan modal yang besar, berikut adalah beberapa peluang perniagaan di sektor pelancongan yang dapat anda kembangkan dengan modal yang tidak terlalu besar dan mudah untuk anda mengurus:

Kulinari

Pulau Sabang tidak hanya terkenal dengan pelancongan laut, tetapi juga pelancongan kulinari. Terdapat pelbagai masakan khas dan unik untuk anda mencuba. Tidak lengkap sekiranya anda terlepas lawatan yang satu ini. Salah satu makanan istimewa di pulau ini ialah Sate Octopus dengan dagingnya yang kenyal. Sekiranya anda ingin menikmati santapan masakan yang lain, anda dapat melihat senarai sajian makanan berikut di Pulau Weh:

Cenderamata, Kraf & Membeli Belah

Anda pergi bercuti ke kawasan yang jauh, anda pasti akan diminta cenderahati semasa anda pulang oleh saudara-mara dan rakan-rakan anda. Ada banyak yang boleh anda beli dari Sabang termasuk cenderamata Aceh. Salah satu yang paling istimewa ialah Kek Pia dan Buah Salak Pulau Weh. Bukan hanya itu, anda juga mempunyai pelbagai cenderamata dan kraftangan yang boleh anda beli di Jalan Perdagangan dan Pantai Iboih. Sekiranya anda ingin tahu apa yang anda nak bawa pulang sebagai cenderahati, anda dapat melihat senarai Membeli-belah & cenderahati Aceh & Sabang di bawah:

Hotel, Resort & Penginapan

Bercuti ke pulau dengan pantai yang biru memalukan jika anda menempah hotel di tengah bandar. Sekiranya anda bercuti ke Pulau We, maka ada baiknya anda memilih penginapan, hotel, resort dan cottage berhampiran pantai dengan nuansa dan pemandangan laut biru. Terdapat banyak penginapan yang bagus di Pulau Weh berhampiran pantai seperti Banglo Fina di Pantai Iboih, Casanemo dan Freddy di Pantai Sumur Tiga, Anoi Itam Resort, Mata Ie Resort, Pulau Weh Resort dan sebagainya.

Bank & Money Changer

Sebelum Qanun Aceh (peraturan kerajaan Aceh) ditetapkan pada perbankan Syariah, terdapat banyak bank di Sabang seperti Bank Mandiri, Bank BNI, Bank Syariah Mandiri, Bank BRI dan Bank Aceh. Namun, setelah Qanun yang mewajibkan bank konvensional menjadi bank syariah, bank tersebut menukar perniagaannya kepada bank syariah anak syarikatnya seperti Bank BRI Syariah, Bank Syariah Mandiri dan Bank BNI Syariah. Setelah kerajaan menggabungkan antara Bank Syariah Mandiri, Bank BRI Syariah dan Bank BNI Syariah menjadi Bank Syariah Indonesia (BSI), bank-bank di Pulau Weh yang anda dapati ialah hanya dua bank iaitu Bank Syariah Indonesia (BSI) dan Bank Aceh Syariah. Untuk pengurup wang (money changer) itu sendiri untuk menukar wang asing, anda boleh menukarnya di Bank Syariah Indonesia di Jalan Perdagangan kerana tidak ada pengurup wang khas di Pulau Weh. Pada masa ini anda boleh bertukar di Bank BSI. Mungkin jenis mata wang yang diterima agak terhad. Mungkin ada baiknya menukar di Banda Aceh kerana terdapat banyak pengurup wang.

Tempat Beribadah

 Pulau Weh memiliki majoriti penganut Islam, jadi ada banyak masjid dan ruang solat. Bagi orang Kristian, terdapat beberapa gereja termasuk GPIB Patmos yang merupakan gereja protestan yang terletak di Jl. Prof A. Majid Ibrahim Suka Karya dan Gereja Katolik Santa Maria yang terletak di Kuta Ateuh. Tidak hanya gereja, terdapat juga Dharma Vihara Buddha yang terletak di Jl. Perdagangan No. 40. Khusus untuk orang Islam, terdapat banyak masjid yang juga merupakan tempat pelancongan agama, anda dapat meilhat senarai di bawah:

Pertumbuhan pesat pembangunan, terutama di sektor pelancongan, menjadikan Pulau Sabang sebagai salah satu destinasi pelancongan yang terus berkembang. Bukan hanya terkenal dengan pelancongan laut yang cantik, tetapi Pulau Weh juga terkenal dengan sejarah, budaya, masakan unik dan orang-orang yang ramah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *